Posted by: perantauhikmah | Disember 19, 2008

bangunan yang tersergam

“ Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kukuh “ (as-Saff : 4 )

Kerapkali juga saya diajukan soalan mengapakah jurusan ‘senibina dan rekabentuk alam sekitar’ menjadi pilihan saya untuk melanjutkan pelajaran, lebih-lebih lagi di UIA. Ada juga yang menambah persoalan, apa relevannya hamalatul quran (penghafal al-Quran) berada dalam bidang ini. Dan setiap kali itu jugalah saya membalas dengan jawapan yang dimulakan dengan senyuman. (“,)

Sahabatku sekalian, saya bukanlah seorang yang dikatakan bijak dalam pelajaran, sederhana. Cumanya, perlu diketahui apa tujuan pelajaran itu ditimba, bagi saya apa yang diketahui perlu dikaji bukan sekadar diingati.

Kembali pada tajuk perbincangan kali ini, bangunan yang kukuh. Kenapa perkataan bangunan digunakan dalam ayat di atas? Apa kaitan dalam berjuang secara berkumpulan?

Nampak atau tidak ironinya? Dalam satu bangunan, bahagian apa yang bersebelahan dan bahagian apa yang tidak sekali pun dinaungi bayang bahagian yang lainnya? Contoh, atap dan dinding rumah sudah tentunya bertautan antara satu sama lain. Jadi, tidak pelik jika dikatakan ia saling bantu-membantu tapi bagaimana jika dijadikan tingkap hadapan dan pintu belakang sebagai perbahasan, apa bantuan yang disumbang yang satu pada yang lainnnya? Walaupun tidak jelas sumbangannya tapi tetap ada kaitannya. Cuba bayangkan, jika salah satu bahagian ini goyah atau roboh, apa akan jadi pada bahagian yang lainnya? Sudah tentu bahagian yang lainnya juga akan atau dikatakan tidak cukup sempurna untuk menjadikan bangunan itu tempat yang selamat.

Pemahaman yang ingin saya kongsikan dalam tulisan ini adalah bagaimana bangunan dapat dijadikan inspirasi dalam kehidupan berorganisasi. Tentu banyak pandangan yang berlegar dalam pemikiran kalian apabila perbincangan ini diketengahkan. Kerapkali berlaku kekhilafan antara ahli sebuah organisasi, mengapakah perkara ini terjadi? Suka saya menegakkan hujah bahawa perkara ini berlaku kerana mereka tidak memahami sebenarnya konsep bangunan yang dijadikan analogi oleh Allah dalam ayat tersebut. Pernahkah kita terfikir, mengapa masih berlaku kepincangan walaupun telah wujudnya saff yang tersusun dan pengurusan yang kemas dalam organisasi tersebut? Inilah jawapannya, masih belum wujud satu lagi saff iaitu saff fikrah

Tentu anda biasa dengar wihdatul fikr dan wihdatul amal, bukan? Tahap mana pemahaman anda? Apakah kesinambungan antara keduanya? Secara umumnya, wihdatul fikr menjamin wihdatul amal. Tetapi, bagaimanakah caranya kita mendapat kesatuan pemikiran ini? Adakah cukup dengan kita berikrar dan berjanji di atas satu platform yang satu dan beranggapan modal platform ini dapat menyatukan keputusan dalam setiap perkara? Masalah ini sering berlaku, penetapan melulu ini yang zahirnya nampak berkesan tetapi sebenarnya mengundang kontrovesi jiwa yang merbahaya. Bayangkan betapa banyak jiwa yang perlu dikorbankan apabila sentimen platform ini sering dibangkitkan, sudah tentu ini akan membawa kepada perpecahan amal.

Pandangan saya, perkara ini boleh diatasi dengan efektif. Mereka seharusnya menolak sama sekali menggunakan platform tersebut sebagai modal untuk membuat keputusan dan bekerja. Gunakanlah jidal dan perbincangan yang mempertimbangkan seluruhnya. Dengan itu, wihdatul fikr atau kesatuan pemikiran dapat diperoleh secara praktikalnya. Jangan takut untuk berbahas kerana dengan izin Allah, tentu terselit hikmah yang kita tidak nampak secara langsung. Tapi secara halusnya, dalam jidal dan perbincanganlah kita dapat mengenal diri kita di samping sahabat-sahabat lain. Kerana percakapan adalah pemikiran, pemikiran adalah peribadi.

Tentang sesuatu apapun kamu berselisih, maka putusannya (terserah) kepada Allah. (Yang mempunyai sifat-sifat demikian) itulah Allah Tuhanku. Kepada-Nya lah aku bertawakkal dan kepada-Nyalah aku kembali. (As-Syuura : 10)

Jangan takut untuk berjidal kerana ianya adalah kunci kesatuan fikrah, di mana tanpanya kita sukar untuk menilai kefahaman sesama ahli dan sahabat. Tambahan lagi, usahlah kita memberi persepsi awal terhadap sesuatu atau seseorang tanpa ada lanjutan mencari fakta yang betul. Persepsi perlu disusuli dengan bukti, bukti perlu pada diskusi…

Advertisements

Responses

  1. slm ziarah.. sebarkan dakwah di alam maya. syabas ya akhi! Smg thabat dlm perjuangan.

  2. salam jihad! semoga istiqomah sentiasa.

  3. mabrul ilak..permulaan usaha yg cukp baik.moga dteruskn

  4. slm ziarah,teruskn perjuangan shg ketitisan hembusan terakhir sbg ansorullah.sgl ilmu yg bermanfaat utk islam wajar dituntut selagi tidak menyalahi syarah.slm mujahadah

  5. salam ziarah..melebarkan sayap dakwah..

  6. bl nk up date log nii
    da lama 2ggu

    • salam
      sori
      bz cket
      dok bace orang punye jer
      lagipun ilham banyak sangat smpi x sempat organize..
      (,”)
      insyaAllah dalam mase terdekat ni..

  7. awatnya!

    Tulis lagi. Tulis lagi.

  8. salam alayk
    bila nak update blog enta??

  9. Salam man,,,, bila nak update blog ni, dah 8 bulan

  10. salam ziarah. Mg tabah & thabat d jln Allah.

  11. stkt promote x update baik x payah

  12. salam ziarah ya akh!
    bagus penulisan ini.teruskan berdakwah ya~

  13. salam ziarah.sahabat spins yang ana hormati.

    semoga terus menulis.

    Kerana percakapan adalah pemikiran, pemikiran adalah peribadi.

  14. salam alayk
    selamat berpuasa
    ramadhan kareem


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: