Posted by: perantauhikmah | Januari 15, 2009

menyuci debu yang terpalit

Sekian lama berjalan dan memerhati, hati sekali lagi terdetik…

“ kenapa aku masih berada pada tahap yang sama…? “

“ apa beza aku dengan mad’uku? “

“ layakkah aku mengajak mereka ke arah ma’ruf sedangkan aku sendiri bisa tergelincir ke lembah hina…”

“ Wahai orang-orang yang beriman, kenapakah kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?  Amat besar kebencian di sisi Allah bahwa kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.” (As-Saff : 2 & 3)

Hari demi hari kian berlalu. Aku kembali mencecahkan dahiku ke atas sejadah rindu, berseorangan di kala sepertiga malam…memohon petunjuk…

Bertanya…bormonolog seakan-akan berdialog denganNya…mengapa aku juga mudah tergelincir, terlalai, sama juga melakukan dosa seperti mereka…

Mengapa payah untukku istiqamah menjauhi perkara-perkara mungkar yang biasanya keluar dari mulutku ketika berdakwah, menasihati untuk dijauhi…namun…aku juga tidak lari dari melakukannya…secara sembunyi…

Aku merasa diriku seolah-olah hipokrit…munafik…

“ Sesungguhnya orang-orang munafik itu menipu Allah, dan Allah akan membalas tipuan mereka. Dan apabila mereka berdiri untuk shalat mereka berdiri dengan malas. Mereka bermaksud riya (dengan shalat) di hadapan manusia. Dan tidaklah mereka menyebut Allah kecuali sedikit sekali “ (An-Nisa’ : 142)

Mengalir air mata memohon kekuatan…alangkah malunya diriku jika perbuatan dan akhlakku yang tidak ku sedari bagaimana aku melakukannya diketahui khlayak…justeru, terbayang bagaimana amalanku ditayangkan ketika di hari pembalasan nanti…meremang bulu roma, air mata kian mencurah-curah, sendu kian berirama, seperti tangisan bayi kelaparan mencari-cari ibunya…

Malam ku rasakan seolah-olah panjang, air mata semakin akrab menemani malamku…menangis, baruku sedar antara hikmah penciptaan mata oleh tuhan…air mata memadam api neraka…

“ Bagaimana aku ingin kembali melaksanakan tanggungjawab dakwahku…? “

“ Perbaiki diriku dahulu kemudian baru menyeru yang lain…? “

Ku rebahkan tubuhku telentang memandang ke langit, merenung dan memikirkan perjalanan dakwahku selepas ini…

Mencari hikmah-hikmah di sebalik lembaran kitab suci panduan ummah…di manakah terselitnya panduan yang bolehku jadikan panduanku untuk situasiku ini…

Hidayah dari Allah…terpacul dari ayat-ayat yang aku hafal sekian lama, satu perkataan yang ku rasakan sebagai kunci perjalanan dakwah setiap da’ie…

“ Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: “Tuhan kami ialah Allah”, kemudian mereka tetap istiqamah, maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan mereka tiada (pula) berduka cita. “ (Al-Ahqaaf : 13)

“ Tuhan kami ialah Allah, tiada tuhan selainNya “ lafaz hikmat yang perlu istiqamah berada dalam hati para da’ie…apakah ironinya?

Sahabat sekalian…ingatlah, hanya ini kuncinya…hati da’ie prlu subur dengan ungkapan ini, barulah segala apa yang dilakukan bersandar kepadaNya, bukan atas dasar lain…barulah perbuatan dan percakapan kita datangnya dari Maha Bijaksana…

Fitrah…manusia melakukan apa yang paling dominan berada dalam benaknya…jika maksiat dalam hatinya, maka maksiatlah perbuatannya…begitulah sebaliknya jika hatinya subur dengan kata hikmat ini, maka tentulah perbuatan dan segalanya datang dari Allah…seterusnya, jauhlah da’ie dari sifat-sifat mazmumah, niat-niat yang membinasakan perjalanan dakwahnya…

Akhir sekali, janji Allah di penghujung ayat tersebut, tiada kekhuatiran dan tidak berduka cita…hadiah yang paling berharga dan balasan paling setimpal dan menggembirakan…iaitu Allah menjanjikan perjalanan dakwah kita, perjalanan dan penghujungnya tiada duka, tiada khuatir…walaupun di uji pelbagai dugaan, namun hati da’ie tidak akan lemah kerana adanya lafaz hikmat yang tidak terancam dek dugaan dunia…

“  Sesungguhnya ini adalah balasan untukmu, dan usahamu adalah disyukuri (diberi balasan) “         (Al-Insan : 22)

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Kategori

%d bloggers like this: